Hati-Hati Dengan Sanjungan Manusia

2016-11-13_16-26-39

Sanjungan itu seperti minuman yang memabukkan. Seperti orang yang mabuk karena minuman keras, maka ucapan dan sikapnya menjadi tidak normal. Demikian juga orang yang mabuk dengan sanjungan, maka ucapan dan sikapnya akan menjadi tidak normal, cenderung munafik, segala dibagus-baguskan di hadapan orang lain demi sanjungan.

Orang yang senang mencari sanjungan makhluk, hidupnya penuh dengan artifisial, rekayasa, kepalsuan. Orang yang demikian ini yang dicarinya adalah sanjungan, bagaimana caranya agar pakaian, tindakan, ucapan, penampilannya disanjung oleh orang lain. Tidak ada Allah di dalam pikirannya, yang ada adalah sanjungan. Bukan sanjungan dari Allah, tapi sanjungan dari makhluk.

Orang yang senang mencari sanjungan makhluk, akan gemar berbelanja dengan alasan yang remeh, mengalahkan kepentingan yang lebih utama seperti sholat. Ia akan berlama-lama di tempat belanja sampai mengakhirkan sholat, hanya demi mencari baju yang matching dengan celana atau tas atau sepatunya. Boleh saja berbelanja, tapi tidak sampai mengalahkan sholat. Boleh saja berbelanja, tapi tidak untuk mencari sanjungan makhluk.

Orang yang senang mencari sanjungan makhluk pun akan menjadikan segala yang ia rasakan menjadi bahan untuk mendapat sanjungan manusia. Saat mendapat kesulitan hidup, maka ia akan ceritakan secara dramatis agar ia disanjung sebagai orang yang tabah. Apalagi saat mendapat kesuksesan, ia akan ceritakan riwayatnya agar disanjung sebagai orang yang giat dan pantang menyerah. Bahkan orang yang seperti ini bisa saja melakukan hal-hal yang sangat berbahaya sekalipun hanya demi mendapat sanjungan sebagai pemberani. Jadi, orang yang senang mencari sanjungan itu memang sikapnya menjadi tidak normal.

Tidak ada kebahagiaan di dalam hati orang yang senang mencari sanjungan makhluk. Malah yang ada hanyalah penceritaan. Rasa gembira saat disanjung itu bukanlah kebahagiaan, melainkan hanya kegembiraan semu yang hanya beberapa detik saja. Dan, manakala sanjungan yang ia harapkan itu tidak datang, maka rasa kecewa akan ia rasakan berkepanjangan.

Maka, tidak heran Rosululloh Shallallahu’alaihi wasallam. bersabda, “Apabila kalian bersua dengan orang-orang yang banyak memuji, maka taburkanlah pasir pada muka mereka.” (HR. Abu Daud, Muslim dan Timidzi)

Hadits ini menjadi gambaran bahwa kita perlu sangat berhati-hati menyikapi sanjungan, karena sanjungan bisa menjebak kita hingga terlena. Iringi sanjungan yang datang kepada kita dengan beristighfar dan mengembalikan sanjungan itu kepada Allah Dzat Yang Maha Terpuji. InsyaaAllah kita akan menjadi orang-orang yang selamat.

Semoga Artikel ini bermanfaat untuk Sahabat Rumah Kurma Sahara.
Silahkan berbelanja kurma di Rumah Kurma Sahara, Butuh perlengkapan haji? Ingat Toko Rumah Kurma Sahara!
Jalan Raya Semplak Atang Sandjaja No. 224
Bogor Barat – Kota Bogor
Customer Care : 0821-1141-8832 | 0878-7386-0559
Delivery : 0859-2512-6067
WA | PIN BB : 0878-7386-0559 | DA7A086

referensi : smstauhiid