Ladang Pahala Bagi Wanita


Memiliki keturunan yang baik merupakan karunia yang dinanti-nanti oleh setiap wanita. Menjadi seorang ibu dari penerus cita-cita dan harapan, memiliki ladang pahala yang senantiasa mengalir walaupun sudah terputus kemampuan menambah pahala dengan tangannya. Itulah karunia yang sangat besar.

Sebagai seorang muslimah yang beriman kepada Allah dan Rosul-Nya niscaya akan mengikuti bimbingan Al-Quran dan As-Sunnah dalam setiap sisi kehidupannya, tidak terkecuali pada saat menghadapi kehamilan. Berikut ini adalah hal-hal yang sebaiknya diperhatikan oleh setiap muslimah ketika menghadapi kehamilan:

1. Anjuran Rosulullah untuk Memperbanyak Keturunan

Suatu ketika, seseorang datang kepada Rasulullah dan berkata: “Saya mendapatkan seorang wanita yang kaya dan cantik. Akan tetapi dia tidak melahirkan (mandul). Apakah saya nikahi? Beliau menjawab,”Tidak”. Kemudian ada orang kedua mendatangi beliau, kemudian beliau melarangnya. Kemudian datang orang ketiga, maka beliau bersabda:
تَزَوَّجُوْا الْوَدُوْدَ الْوَلُوْدَ فَإِنِّيْ مُكَاثِرٌ بِكُمُ الْأُمَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Nikahilah perempuan yang penuh kasih dan subur, sesungguhnya aku akan berbangga dengan banyaknya jumlah kalian di hadapan umat lain pada hari kiamat.” (HR. Ibnu Hibban, Ahmad dishohihkan oleh Syaikh Al-Albani)

Pada hadits di atas Nabi kita berbangga dengan jumlah umatnya yang banyak, tidakkah kita ingin berperan dalam kebanggaan beliau? Bukankah kita ingin dicintai Allah ? Tidakkah kita mencintai Allah dan kita menginginkan cinta kita tidak bertepuk sebelah tangan? Jika memang demikian, mari kita implementasikan ayat berikut:

“Katakanlah (wahai Muhammad): jika kalian mencintai Allah, maka ikutilah aku (Nabi Muhammad), maka Allah akan mencintai kalian dan mengampuni dosa-dosa kalian, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Pengasih.” (QS. Ali-Imron: 31)

Anjuran Rosulullah untuk memperbanyak keturunan sangat jelas, maka sudah seharusnya kita sebagai umatnya mengikuti beliau tanpa adanya keraguan lagi. Bukankah Allah telah berfirman:
وَمَاكَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلاَمُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللهُ وَرَسُولَهُ أَمْرًا أَن يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةَ مِنْ أَمْرِهِمْ وَمَن يَعْصِ اللهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلاَلاً مُّبِينًا

“Dan tidaklah pantas bagi laki-laki yang beriman dan tidak (pula) bagi perempuan yang beriman, apabila Allah dan Rosul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barang siapa mendurhakai Allah dan Rosul-Nya, maka sungguhlah dia telah sesat dengan sesat yang nyata. (QS. Al-Ahzab: 36)

2. Masa Kehamilan dan Melahirkan

Ketika memasuki masa-masa kehamilan, seorang ibu sungguh diuji dengan berbagai macam ujian. Rasa sakit, letih, bahkan cemas akan kondisi janin yang berada dalam kandungannya, menjadi menu kesehariannya. Inilah beberapa arahan dalam menghadapi kehamilan:

Mendulang pahala dari rasa ketidaknyamanan selama kehamilan: Sudah sewajarnya rasa tidak nyaman akan muncul ketika datang kehamilan, hal ini dikarenakan tubuh masih berusaha beradaptasi dengan adanya benda asing yang berupa janin. Sebagai muslimah yang beriman kepada Nabi-nya niscaya akan bergembira dengan setiap musibah yang mendera, karena beliau mengabarkan bahwa setiap ketidaknyamanan yang menimpa seorang muslim akan menjadi pelebur dosa. Rosulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda:

مَا يُصِيْبُ الْمُسْلِمَ مِنْ نَصَبٍ وَلاَ وَصَبٍ وَلاَ هَمٍّ وَلاَ حَزَنٍ وَلاَ أَذًى وَلاَ غَمٍّ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا إِلاَّ كَفَّرَ اللهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ

“Tidaklah sesuatu yang menimpa seorang muslim berupa rasa letih, sakit, kegundahan, kesedihan, gangguan, kecemasan, hingga duri yang melukainya, kecuali Allah Subhanahu wa ta’ala melebur dosa-dosanya karena sebab itu.” (HR. Al-Bukhori)

Rosulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda:
لاَ يَزَالُ الْبَلَاءُ بِالْمُؤْمِنِ وَالْمُؤْمِنَةِ فِيْ جَسَدِهِ وَأَهْلِهِ وَمَالِهِ حَتَّى يَلْقَى اللهَ وَمَاعَلَيْهِ خَطِيْئَةٌ

“Senantiasa cobaan menimpa mukmin dan mukminah baik pada badannya, keluarganya, hartanya, hingga ia menemui Allah dalam keadaan tanpa dosa”. (HR. Al-Bukhori)

Bahkan apabila muslimah wafat ketika melahirkan, niscaya akan mendapatkan kemuliaan sebagai syahidah. Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda:
وَالمَرْأَةُ تَمُوْتُ بِجُمْعٍ شَهِيْدَةٌ

“Dan wanita yang meninggal karena melahirkan itu syahidah.” (HR. Malik, Abu Dawud, dan An-Nasai dishohihkan oleh Syaikh Al-Albani)

Bersabar atas kondisi yang sedang dialami: Pada hadits diatas Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam tidak mensyaratkan kesabaran untuk mendapatkan keutamaan diampuninya dosa dan kesalahan. Sehingga tanpa disertai kesabaran saja, secara langsung Allah Subhanahu wa ta’ala akan mengampuni dosa-dosanya. Apalagi jika ketidaknyamanan disertai dengan kesabaran, niscaya akan mendapatkan pahala yang sangat besar.

Diantara keutamaan orang yang bersabar adalah:

1. Allah Subhanahu wa ta’ala bersama orang-orang yang sabar: Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:
إِنَّ اللهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

“Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bersabar.” (QS. Al-Baqoroh: 153)

Allah Subhanahu wa ta’ala juga berfirman:
وَاللهُ مَعَ الصَّابِرِينَ

“Dan Allah bersama orang-orang yang bersabar.” (QS. Al-Anfâl: 66)

2. Sabar merupakan hiasan seorang mukmin dan mukminah: Kesabaran merupakan sifat yang menjadikan Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam terkagum-kagum pada seorang muslim dan muslimah. Rosulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda:
عَجَبًا لأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

Sangat mengagumkan keadaan seorang mukmin karena semua keadaannya itu baik. Keadaan seperti itu tidak dimiliki kecuali oleh seorang mukmin. Jika mendapat nikmat, ia bersyukur, maka hal itu baik baginya. Dan jika ditimpa kesusahan, ia bersabar, maka hal itu baik baginya. (HR Muslim)

3. Bersyukur atas karunia Allah Subhanahu wa ta’ala: Setiap kali kita mensyukuri nikmat dan karunia-Nya niscaya Allah Subhanahu wa ta’ala akan menambah nikmat-Nya. Sebaliknya, Allah Subhanahu wa ta’ala akan murka jika kita tidak mengakui kenikmatan dan karunia yang dianugerahkan kepada kita atau dengan kata lain mengkufuri/mengingkari nikmat-Nya.
وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيْدٌ

Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”.(QS. Ibrôhim: 7)

4. Menghindari hadits-hadits dhaif seputar keutamaan kehamilan.

Di antara hadits-hadits dhoif seputar kehamilan yang harus dihindari:

Dua raka’at sholatnya wanita yang sedang hamil, lebih baik daripada 80 raka’at sholatnya wanita yang tidak hamil.
Wanita yang hamil sampai ia melahirkan anak, maka Allah Subhanahu wa ta’ala akan memberikan pahala kepadanya bagaikan pahala berpuasa di siang hari dan sholat sepanjang malam.
Seorang wanita yang meninggal dunia pada masa 40 hari setelah ia melahirkan anak, maka ia akan mendapatkan pahala syahid.
Seorang wanita yang melahirkan akan mendapatkan pahala 70 tahun sholat sunnat dan puasa, dan setiap kesakitan yang dialaminya ketika melahirkan akan mendapat pahala haji yang mabrur.
Seorang wanita yang tidak dapat tidur pada malam hari karena mengurus anaknya yang sakit atau demam, maka Allah Subhanahu wa ta’ala. akan memberikan pahala kepadanya seperti pahala memerdekakan 20 orang hamba sahaya.
Wanita yang tidak dapat tidur pada waktu malam karena menyusui anaknya, Allah Subhanahu wa ta’ala akan mengampuni dosa-dosanya dan diberi pahala 12 tahun ibadah.

Demikian sekilas tentang masalah mendambakan keturunan yang baik, semoga Allah Subhanahu wa ta’ala senantiasa memudahkan kita untuk mengikuti petunjuk-Nya dan semoga Allah Subhanahu wa ta’ala memberikan karunia, rahmat, kasih sayang, serta penjagaan-Nya kepada ibunda-ibunda kita yang tengah mengandung dan akan melahirkan atau telah mengandung dan melahirkan putra putrinya. Allahumma âmin.

Semoga Artikel ini bermanfaat untuk Sahabat Rumah Kurma Sahara.
Silahkan berbelanja kurma di Rumah Kurma Sahara, Butuh perlengkapan haji? Ingat Toko Rumah Kurma Sahara!
Jalan Raya Semplak Atang Sandjaja No. 224
Bogor Barat – Kota Bogor
Customer Care : 0821-1141-8832 | 0878-7386-0559
Delivery : 0859-2512-6067
WA | PIN BB : 0878-7386-0559 | DA7A086

Klik Untuk Chat
👋 Hubungi Kami Via Whatsapp, Team Customer Support Online Kami Siap. Tanyakan Apapun Kepada Kami.