Misteri Maghrib


Saat Maghrib tiba dan saat terang perlahan menghilang suasana berangsur mencekam. Ibu-ibu bergegas membawa anak-anaknya ke rumah lalu menutup pintu rumah rapat-rapat. Mitos menyatakan, inilah saat setan mulai gentayangan untuk memburu mangsanya. “Jangan keluar rumah maghrib nanti diculik wewe gombel” ada juga yang menakut nakuti anak-anaknya, “Cepat masuk rumah ada genderuwo.” Di penghujung hari suasana yang penuh mistis ini mungkin masih kita rasakan ketika berada di pedesaan. Lalu apa sesungguhnya yang terjadi pada saat maghrib? Apakah saat itu hantu-hantu berkeliaran? Namun lihatlah, bagaimana suasana di perkotaan. Sungguh berbeda, saat waktu maghrib tiba masih terlihat hiruk pikuk. Ada yang masih sibuk berkerja di perkantoran, ada yang terjebak macet di jalanan, dan ada pula yang asyik berbelanja di pertokoaan. Bahkan hiburan malam pun mulai bergegas membuka pintunya menyambut para tamunya. Bagi sebagian orang, maghrib berlalu begitu saja. Tak ada makna apalagi misteri, padahal Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam begitu mengingatkan umatnya tentang waktu maghrib bahwa ada rahasia dibalik waktu maghrib.

Mitos menjadi bagian dari kehidupan masyarakat kita, orang percaya dengan mitos meskipun sulit dijelaskan dengan nalar. Saat orang tua kita melarang kita untuk keluar rumah pada waktu magrib, mungkin kita menuruti saja. Meskipun kebanyakan kita tidak pernah tahu alasan sesungguhnya. Orang tua mungkin juga sering melarang kita mandi di waktu maghrib, tidur di waktu maghrib atau berjemur baju atau bersiul di waktu maghrib. Semuanya selalu dikaitkan dengan munculnya makhluk-makhluk ghaib. Padahal bisa jadi sederet larangan itu punya dampak logika yang belum disampaikan. Mitos yang berkembang di masyarakat tak jelas darimana asal sumbernya. Namun yang berkaitan dengan misteri di waktu maghrib sejatinya bersumber dari hadits nabi yang diriwayatkan dari Jabir, Rasulullah bersabda:

“Ketika malam turun, dekatkanlah anak-anak kalian kepadamu, karena waktu itu syaithan berkeliaran, sejam kemudian kalian dapat melepaskan mereka. Dan tutuplah pintu-pintu rumahmu dan sebutlah nama Allah. Padamkanlah lampu dan sebutlah nama Allah. Tutuplah minumanmu dan sebutlah nama Allah. Tutuplah juga bejanamu dan sebutlah nama Allah. Sekalipun hanya dengan meletakkan sesuatu di atasnya.” (HR. Bukhari)

Bagi orang yang beriman ketundukan kepada Allah dan rasulnya tanpa syarat sami’na wa ‘athona hadits ini tentu tidak hanya berlaku bagi anak-anak juga orang dewasa. Ketika waktu maghrib tiba sejenak kita menghentikan aktivitas dan bergegas ke masjid untuk menunaikan shalat maghrib berjamaah. Waktu shalat maghrib begitu pendek maka lebih baik menunda aktivitas lain. Dahulukan sholat maghrib penuhi jiwa dengan rasa syukur bertawakal kepada Sang Pencipta. Senja adalah waktu peralihan antara siang dan malam, Allah telah membuat aturan bagi hambanya. Waktu siang digunakan untuk bekerja dan mencari rizki. Waktu malam adalah waktu istirahat dan tidur.

“Dan Kami telah menjadikan tidurmu untuk istirahat, dan Kami jadikan malam (dengan gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi), dan Kami telah menjadikan siang (dengan cahahya terangnya) sebagai masa untuk mencari rezeki.” (QS: An-Naba: 9-11)

Syariat di Waktu Maghrib

Maghrib menjadi permulaan waktu malam dalam al-Qur’an kata maghrib ini disebutkan berkaitan dengan tempat yang artinya barat kebalikan dari kata masyiq yang artinya timur. Asbabun kata maghrib berasal dari Ghraba yaghrubu yang artinya pergi menjauh, terbenam, asing atau beracun. Kata al-Masyriq dan al-Maghrib secara geografis lebih banyak diartikan dengan tempat. Masyriq adalah timur atau tempat terbitnya matahari. Dan maghrib adalah barat atau diartikan pula dengan teggelamnya matahari. Seperti dijelaskan dalam firman Allah ta’ala:

“Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat. Maka kemanapun kamu menghadap disitulah wajah Allah. sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS: Al-Baqarah: 115)

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam dalam sabdanya mengkaitkan maghrib atau waktu senja dengan kemunculan setan. Menurut Ibnu Qayim al-Jauzi ra, senja merupaka waktu yang paling disukai setan. Pergerakan setan pada malam hari lebih hebat daripada siang hari. Sebab kegelapan malam memberikan kekuatan kepada mereka. Pada waktu senja Rasulullah melarang anak-anak kita untuk keluar rumah. Ibnu Hajar al-Ashqolari ra, dalam kitab Fathul Barii mengatakan bahwa hikmah larangan ini untuk menjaga anak-anak dari gangguan setan. Anak-anak yang telah habis bermain, pakaiannya mungkin penuh dengan kotoran atau bahkan terkena najis. Tabiat setan senang terhadap barang yang najis, karena itu setan dengan kalangan bangsa jin akan mendekati anak-anak. Ajaran Rasulullah ini menurut Imam Nawawi ra, mengandung kebaikan di dunia dan di akhirat. Rasulullah meminta kita untuk menjaga etika supaya terhindar dari gangguan setan. Setan tidak mampu membuka makanan dan minuman yang sebelumnya yang dibacakan bismillah.

Pada waktu maghrib setan berkeliaran dan bahkan memasuki rumah dan kemudian menumpang makan dan menginap di rumah kita. Karna itu Rasulullah mengingatkan; “Apabila seorang itu memasuki rumahnya dan mengingat Allah (dengan membaca Bismillah) ketika memasukinya dan ketika ingin makan, maka syaithan akan berkata kepada golongannya: “Kalian tidak memiliki tempat untuk bermalam dan tidak juga makanan malam. Sebaliknya apabila seorang itu memasuki rumah dan tidak mengingati Allah ketika memasukinya, syaithan berkata kepada golongannya: “Kalian telah mendapat tempat bermalam.” (HR. Muslim)

Dalam hadits lain Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam juga menjelaskan secara umum walau tidak berkaitan khusus dengan waktu maghrib;

“Tutuplah bejana, ikatlah siqa (tempat air dari kulit), dan tutuplah pintu serta matikan lampu, karena sesungguhnya setan itu tidak bisa singgah di siqaba (yang tertutup), tidak bisa membuka pintu (yang tertutup) dan tidak bisa menyingkap bejana (yang tertutup). Jika salah seorang dari kalian tidak mampu melainkan hanya dengan meletakkan diatas bejananya sebuah lidi dan ia mengucapkan nama Allah (Bismillah), hendaknya ia lakukan itu.” (HR. Bukhari Muslim)

Perintah Rasulullah untuk menutup makanan dan minuman bisa dipahami secara nalar bahwa makanan dan minuman yang terbuka akan mudah dimasuki binatang pembawa kuman dan bakteri penyakit. Bahkan Rosyid Ridha dalam tafsir al-Manar mengatakan bahwa jin adalah makhluk halus yang dikenali zaman sekarang dengan mikroorganisme. Kuman dan bakteri adalah salah satu jenis dari bangsa jin yang membawa bencana penyakit kepada manusia. Namun sebagian ulama tidak sestuju dengan pandangan Rosyid Ridha, kuman-virus-bakteri bukanlah jenis jin karena tidak berkewajiban menyembah Allah sebagaimana bangsa jin. Wallahu ‘alam.

Namun Rasulullah menegaskan dalam sabdanya: “Sesungguhnya syaitan itu bergerak bebas di dalam tubuh anak Adam melalui saluran-saluran darahnya.” (HR. Bukhori Muslim)

Bila ditilik dari logika Rosyid Ridha dalam tafsir al-Manar tentang mikroorganisme dan makhluk jin. Maka dalam pegetahuan modern kita mengetahui bahwa virus-bakteri punya sejuta cara untuk bisa masuk ke dalam tubuh manusia. Antara lain melalui makanan yang tercemar, lewat minuman atau lewat udara. Karena itu orang yang bersin harus menutupi hidungnya dan mengucapkan doa “Alhamdulillah” dalam hadits lain Rasulullah juga mengingatkan umatnya; “Jika seseorang dari kalian menguap, maka tutuplah mulut dengan tangannya karena sesungguhnya syaitan masuk (ke dalam mulut yang terbuka).”

Perintah Rasulullah tidak sekedar sebuah etika, tapi mengandung banyak hikmah bagi umat manusia. setan dari kalangan bangsa jin ini tidak bisa kita lihat bagaimana saat memasuki tubuh manusia. sementara jin bisa melihat kita.

“Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka.” (QS: Al-A’raf: 27)

Karena itu tak ada perisai bagi orang yang beriman selain mengikuti petunjuk Nabi. Untuk membaca bismillah ketika memulai suatu perbuatan. Karna setan tidak akan mampu menembus sesuatu yang disebutkan nama Allah padanya. Ketika kita membuka dan mengenakan pakaian, bacalah bismillah. Karena Rasulullah telah menjelaskan bahwa tabir antara mata jin dan aurat-aurat bani Adam jika salah seorang diantara kamu masuk kamar mandi hendaklah ia mengucapkan bismillah. Orang yang membaca doa maka setan akan terhalang untuk melihat aurat kita. Banyak kejadian manusia dirasuki karena dicintainya dan ketika diruqyah bangsa jin mengaku sering melihat auratnya ketika di kamar mandi.

Ketika maghrib tiba yagn merupakan awalnya malam maka berlindunglah kepada Allah dari kejahatan malam yang biasa dimanfaatkan oleh tukang sihir untuk mengirim santet. Allah ta’ala sudah memberi pelajaran dalam surah al-Falaq untuk memohon perlindungannya.

“Katakanlah (wahai Muhammad); ‘Aku berlindung kepada Allah yang menguasai subuh, dari kejahatan makhluk-Nya, dan dari kejahatan malam apabila gelap gulita, dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembuskan buhul-buhul, dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia dengki.” (QS: Al-Falaq: 1-5)

Larangan Waktu Tidur

Gemerlap kota yang dihiasi kesibukan malam hari tak berarti setan berhenti untuk memburu mangsanya. Pada waktu senja itu, setan bergerak dalam kecepatan yang tidak kita ketahui. Berkeliaran di bumi untuk mencari tempat berlindung. Mungkin mereka akan memangsa anak kecil bukan memakannya tapi mengganggunya hingga ia rewel sepanjang malam atau memasuki orang yang telah dilanda galau dansedih berkempanjangan.

Di waktu senja itu pula setan berupaya menyusup kepada manusia kemudian membisikinya untuk menikmati malam dengan kemaksiatan. Keberhasilan setan dengan kelompoknya bukan menakut-nakuti manusia dengan wujud pocong,kuntilanak atau genderuwo. Karena ini hanya gambaran yang diciptakan oleh mitos. Karena sejatinya puncak prestasi setan ketika berbuat syirik dan bermaksiat. Ketika logika umat manusia demikian permisif dengan maksiat ketika hati dan rasa kemanusiaan sudah menjadi kebal dengan namanya maksiat. Maka satu langkah lagi manusia menjadi sahabat terbaik setan dan mereka akanmenemani di neraka.

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam mengabarkan keberadaan jin yang berjenis setan yang berkeliaran di waktu maghrib hingga hilangnya kegelapan malam. Namun apakah larangan untuk tidur menjelang maghrib atau setelah maghrib juga bersumber dari hadits Nabi. Menurut kajian medis tidur diawal malam lebih bermanfaat daripada tidur diakhir malam. Karna kurang tidur akan menimbulkan ketidakseimbangan badan. Begitu pula tidur di tengah hari lebih baik daripada tidur petang. Seluruh waktu disisi manusia sejatinya sudah diatur dalam Islam dari bangun tidur hingga menjelang tidur di malam hari. Juga dakam syariat islam terdapat waktu-waktu yang dilarang untuk tidur.

Sebagian ulama berpendapat tidur setelah shalat subuh termasuk yang dimakruhkan karna pagi hari adalah awal hari disanalah turunnya rezeki dan keberkahan kecuali orang yang semalaman kurang tidur karna berbagai alasan karna tidur di pagi hari ditujukan untuk mengemabikan kebugaran. Tapi tentu berbeda dengan orang yang memiliki kebiasaan tidur di pagi hari. Memang tidak ada satupun dalil yang melarang tidur setelah shalat subuh. Namun jika kita mengikuti perilaku Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam dan parta sahabatnya apabila telah menunaikan shalat subuh mereka tetap duduk di tempat shalat mereka hingga terbit matahari. Sebagaimana diriwayatkan dalam shahih Muslim hingga Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam berdoa kepada Allah:

“ALLAHUMMA BAARIK LI UMMATII FII BUKUURIHAA (Ya Allah, berkahilah umatku di pagi hari mereka)”

Pada pagi hari pula Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam biasa mengutus pasukannya ke medan perang. Orang yang tidur di pagi hari tanpa alasan yang jelas adalah orang yang kebanyakan tidur. Menurut Ibnu Qayyim banyak tidur akan mematikan hati dan membuat badan lemah, dan membuang-buang waktu. Di kalangan ulama hukum tidur setelah ashar dibagi dua: ada yang membolehkannya karna asal tidur adalah mubah atau boleh. Tidur setelah ashar ini pun tidak ada dalil yang mengharamkan, namun sebagian ulama memakruhkan karna termasuk perbuatan yang sia-sia dan berbahaya bagi kesehatan akalnya.

Sebagaimana pendapat Imam Ahmad bin Hambal ra, dan begitu pula dengan pendapat Ibnu Qayyim ra, dalam Zaad al-Ma’ad. Tidur siang hari adalah buruk yang bisa menyebabkan malas melemahkan syahwat kecuali pada siang hari pada musim panas dan yang paling buruk adalah tidur di pagi hari dan diujung hari setelah Ashar. Tidur siang berbeda dengan Qailullah atau istirahat sejenak di siang hari yang di sunahkan oleh Rasulullah.

“Qailullah-lah kalian, sesungguhnya setan-setan itu tidak pernah istirahat siang.”

Mengenai waktu qailullah ini, para ulama berbeda pendapat ada qailullah yang dilakukan sebelum shalat dzuhur dan ada juga yang berpendapat selepas shalat dzuhur. Wallahu a’lam.

Lalu bagaimana dengan orang yang tidur pada waktu maghrib atau sebelum isya’? ada sebuah hadits diriwayatkan dari Abu Barzah ra,

“Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam membenci tidur sebelum solat isya dan berbual selepasnya.” (HR. Bukhari Muslim)

Mayoritas hadits menyatakan makruhnya tidur selepas maghrib dan sebelum isya’ karena khawatir terlewat untuk menunaikan shalat isya’. Namun diantara para ulama Ibnu Hajar al-Ashqolani ra dalam Fadhlul Barii ada yang memberi keringanan bila ada orang yang membangunkannya untuk sholat isya’. Diriwayatkan dari Abullah bin Amr ia berkata, “Kami telah shalat bersama Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam yaitu sholat maghrib. Maka berpulanglah orang yang pulang dan bertafkif-lah orang yang tafif. Lalu datanglah Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam dengan cepat-cepat karna dorongan dalam hatinya serta menjinjingkan pakaian sampai ke lututnya. Lalu bersabda: “Aku beri kabar gembira kepada kalian bahwasanya Rabb kalian sungguh telah membuka pintu-pintu langit dari beberapa pintu langit membanggakan kalian kepada malaikat seraya berfirman kepada malaikat ‘Lihatlah kepada para hambaKu mereka telah mengerjakan kewajiban dan mereka menunggu kewajiban lainnya. ‘”

Tidur merupakan waktu yang paling mudah dimasuki oleh setan apalagi saat tidur kita lalai tidak berdzikir kepada Allah hingga setan mudah masuk ke alam mimpi dan mengganggu perasaan. Kondisi ini biasa terjadi terutama jika kita tidur di waktu maghrib di saat setan berkeliaran dan menemukan kekuatannya dari kegelapan karna itu sebelum tidur kapanpun jangan lupa membaca doa dan memohon perlindungan Allah ta’ala dan diusahakan wudhu dulu sehingga setan tak mampu menembus benteng pertahanan kita.

Doa benteng dari setan

Memasuki waktu maghrib itu perbanyaklah doa sebagaimana dzikir pagi dan dzikir petang yang diajarkan oleh Rasulullah. Perbanyaklah istighfar, tahmid, takbir, tahlil dan bershalawatlah kepada baginda Rasulullah. Bacalah doa ini 3 kali:

“BISMILLAHILLADZI LA YADHURRU MA’A ISMIHI SYAI’UN FIL ARDHI WA LAA FISSAMAA WA HUWAS SAMI’UL ‘ALIM…”

(Dengan nama Allah, yang bila disebut, segala sesuatu di bumi dan di langit, tidak akan berbahaya, Dialah Yang Maha Mendengar dan Mengetahui)

Waktu menjelang maghrib adalah waktu istimewa karena pada saat itulah amal kita dibawa oleh maliakat ke langit apalagi saat pada hari jum’at inilah waktu yang istimewa. Waktu mustajab doa kita akan dikabulkan oleh Allah Azza wa Jalla. Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

“Sesungguhnya pada hari jum’at itu terdapat satu waktu yang tidaklah seorang hamba berdiri berdoa memohon kebaikan kepada Allah bertepatan pada saat itu, melainkan Dia akan mengabulkannya.” Lalu beliau mengisyaratkan dengan tangannya, yang kami pahami, untuk menunjukkan masanya yang tidak lama (sangat singkat).” (Muttafaq ‘alaih)

Pendapat mahsyur diantara para Ulama yang dimaksud waktu itu adalah sejak duduknya imam diatas mimbar dan sampai berakhirnya shalat. Pendapat lainnya setelah ashar sampai maghrib sebagai mana hadits lain.

“Carilah saat yang sangat diharapkan pada hari Jum’at, yaitu setelah ‘Ashar sampai tenggelamnya matahari.” (HR. At-Tirmidzi)

Selain itu waktu maghrib dan isya termasuk semulia-mulianya waktu. Sangat dianjurkan untuk membaca al-Qur’an dan dzikir kepada Allah antara maghrib dan isya adalah waktu yang pendek sekitar satu jam hingga tenggelamnya mega merah. Ketika shalat maghrib Rasulullah biasa membaca surat-surat pendek seperti diriwayatkan oleh Ibnu Umar,

“Rasulullah membaca Surat al-Kafirun pada rakaat pertama. Dan surat al-Ikhlas pada rakaat kedua selepas shalat beristighfarlah 3 kali kemudian bacalah sesuai yang dianjurkan oleh Rasulullah.

“Barangsiapa sebelum beranjak (dari tempat salat) sementara kakinya masih melipat (seperti tahiyat akhir) dari shalat maghrib dan subuh, mengucapkan “La ilaha illallah wahdahu la syarika lah, lahul mulku, wa lahul hamdu wa huwa ‘ala kulli sya’in qadir,” sebanyak sepuluh kali, maka bagi tiap-tiap satu bacaan ditulis untuknya sepuluh kebajikan, dihapus untuknya sepuluh derajat. Bacaan itu juga bakal menjadi tameng terhadap segala hal yang tidak menyenangkan, tameng pula terhadap syetan yang terlaknat.” (HR. Ahmad)

Inilah ajaran Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam semoga Allah ta’ala menjaga kita dari makhluknya termasuk pada kejahatan setan pada waktu maghrib.

Semoga Artikel ini bermanfaat untuk Sahabat Rumah Kurma Sahara.
Silahkan berbelanja kurma di Rumah Kurma Sahara, Butuh perlengkapan haji? Ingat Toko Rumah Kurma Sahara!
Jalan Raya Semplak Atang Sandjaja No. 224
Bogor Barat – Kota Bogor
Customer Care : 0821-1141-8832 | 0878-7386-0559
Delivery : 0859-2512-6067
WA | PIN BB : 0878-7386-0559 | DA7A086

Referensi : https://www.syahida.com/