Menggantungkan Hidup Hanya Kepada Allah

Menggantungkan Hidup Hanya Kepada Allah

2016-03-12_2-19-55

“Katakanlah: Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagi-Nya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)”. Katakanlah: “Apakah aku akan mencari Tuhan selain Alloh, padahal Dia adalah Tuhan bagi segala sesuatu. Dan tidaklah seorang membuat dosa melainkan kemudharatannya kembali kepada dirinya sendiri; dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kamu kembali, dan akan diberitakan-Nya kepadamu apa yang kamu perselisihkan.” (QS. Al An’am [6] : 162-164)

Kita ini diciptakan oleh Allah, akan kembali kepada Allah, surga dan neraka juga milik Alloh, maka tidak ada gunanya jika kita berbuat hanya untuk mendapatkan penilaian sesama makhluk.

Jadi bagi yang yakin dengan kalimat “Alhamdulillahi Robbil’aalamiin, segala puji hanya milik Allah Robb semesta alam”, tidak perlulah sibuk mencari penilaian dan pujian makhluk. Kalau mau berbuat kebaikan, mau ada yang tahu atau tidak, maka lakukan saja. Mau ada yang memuji ataupun tidak, tetap lakukan saja. Ada yang benci dan ada yang suka, tetap istiqomah berbuat kebaikan. Karena yang kita kejar hanyalah penilaian Alloh semata.

Kalau seseorang sudah mencari penilaian makhluk, pasti hidupnya tidak tenang. Karena ketenangan hanya datang dari mengingat Allah dan mengharapkan ridho-Nya semata. Demikian juga kalau bergantung kepada makhluk, dijamin hidupnya tidak akan tenang. Karena jaminan makhluk itu tidak pasti, hari ini berkata A, sangat mungkin kenyataannya tidak ada. Sedangkan jaminan Allah itu pasti, janji-Nya mustahil diinkari.

Tidak perlu silau pada makhluk yang memiliki kekuasaan di dunia ini. Juga tidak usah tinggi hati jika ditakdirkan menjadi makhluk yang memiliki kekuasaan di dunia ini. Karena para pemegang kekuasaan di muka bumi ini hakikatnya bukanlah penguasa yang sesungguhnya, karena mereka hanyalah makhluk yang sedang diberi ujian oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala berupa kedudukan sebentar saja. Jika Allah mau mencabut kekuasaan mereka, maka sangat mudah saja kekuasaan mereka akan terlepas. Mudah saja bagi Allah untuk meninggikan dan merendahkan kedudukan manusia di dunia, dan semua itu hanyalah sebagai ujian bagi mereka.

Dalam hal apapun, bergantunglah hanya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Memiliki kedudukan atau tidak, bergantunglah hanya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Karena kedua keadaan tersebut tetaplah ujian. Sehingga kita selamat menjalani ujian tersebut. Bergantunglah pada Allah dengan memfokuskan setiap hal dalam hidup kita sebagai bentuk penghambaan kepada-Nya.

Semoga Artikel ini bermanfaat untuk Sahabat Rumah Kurma Sahara.
Silahkan berbelanja kurma di Rumah Kurma Sahara, Butuh perlengkapan haji? Ingat Toko Rumah Kurma Sahara!
Jalan Raya Semplak Atang Sandjaja No. 224
Bogor Barat – Kota Bogor
Customer Care : 0821-1141-8832 | 0878-7386-0559
Delivery : 0859-2512-6067
WA | PIN BB : 0878-7386-0559 | DA7A086

referensi : smstauhiid
Klik Untuk Chat
👋 Hubungi Kami Via Whatsapp, Team Customer Support Online Kami Siap. Tanyakan Apapun Kepada Kami.