Lindungi Anak dengan Istighfar


Mengingat paparan bahaya pergaulan saat ini dan berbagai kejahatan yang mengintai, istighfar sangatlah layak untuk kita jadikan bekal perlindungan anak dimana pun ia berada. Nah, Ramadhan adalah momentum tepat ayah ibu. Menanamkan hal utama ini kepada buah hati. Bagimana caranya?

Bekali dengan pemahaman

Sambil bermain atau pada saat-saat santai, ajarkan anak berbagai manfaat dari istighfar. Diantaranya, cita-citanya akan Allah akan dikabulkan dan mudah masuk surga yang terdapat banyak kenikmatan. Tekankan ke anak bahwa ayah ibu tidak selalu bisa melindunginya istighfar pada Allah-lah yang paling bisa melindungi dia dari marabahaya. Sertakan pula berbagai cerita inspiratif akan kedahsyatan istighfar sehingga anak tergugah.

Teladan dari orang tua

Anak akan lebih mudah melakukan kebaikan jika melihat contoh langung dari orang tua. Jika ayah dan ibuya sering menggumamkan zikir, termasuk istighfar, di banyak kesempatan tentu anak juga akan mudah melakukannya.

Biasakan pada banyak kesempatan

Buat kesepakatan dengan anak bahwa ayah dan ibu akan sering mengingatkannya –terutama saat anak melakukan kesalahan, emosional, tidak sabar dan bertengkar– untuk mebiasakan beristighfar. Tanamkan keyakinan, jika ia tak mau beristighfar maka setan sedang tertawa dan semakin menguasainya untuk berbuat buruk. Istighfarnya akan membuat ikatan setan lepas dan pergi.

Istighfar juga patut dibiasakan pada waktu-waktu utama untuk memohon ampun, seperti sehabis shalat, di waktu sahur dan berbuka dan di saat pagi dan petang. Jika sudah biasa, spontanitas anak juga akan dipenuhi dengan kalimat zikir.

Jangan bosan untuk mengingatkan

Mengingatkan anak untuk beristighfar pasti tak cukup sekali. orang tua tidak boleh bosan mengingatkan karena untuk membentuk kebiasaan anak, mereka harus terus-menerus diingatkan. Ketika buah hati langsung beristighfar saat menyadari kesalahannya, saat marah, sedih, atau di kesempatan lainnya, insya Allah apa yang ditanamkan orangtuanya sudah mulai menjadi habit anak. Dan tentunya, jangan berhenti sampai disitu, kawal terus kebiasaan ini.

Bentengi dengan kesabaran dan doa Anda

Sabar adalah kunci utama dalam mendidik anak. Setinggi apa pun ilmu orang tua, jika tak diiringi dengan kesabaran, ilmunya tak akan ada yang tertanam dalam diri anak. Kunci agar bisa sabar adalah doa orang tua kepada anak adalah salah satu doa yang makbul. Maka perbanyaklah doa untuk kebaikan anak, salah satunya agar anak mudah berzikir pada Allah.

Semoga Artikel ini bermanfaat untuk Sahabat Rumah Kurma Sahara.
Silahkan berbelanja kurma di Rumah Kurma Sahara, Butuh perlengkapan haji? Ingat Toko Rumah Kurma Sahara!
Jalan Raya Semplak Atang Sandjaja No. 224
Bogor Barat – Kota Bogor
Customer Care : 0821-1141-8832 | 0878-7386-0559
Delivery : 0859-2512-6067
WA | PIN BB : 0878-7386-0559 | DA7A086

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *