Hujan Merupakan Nikmat Yang Agung


Sesungguhnya, hujan ini merupakan tanda kebesaran Allah. Allah Ta’ala mengirim angin yang membawa awan. Allah Ta’ala berfirman,

اللَّهُ الَّذِي يُرْسِلُ الرِّيَاحَ فَتُثِيرُ سَحَابًا فَيَبْسُطُهُ فِي السَّمَاءِ كَيْفَ يَشَاءُ وَيَجْعَلُهُ كِسَفًا فَتَرَى الْوَدْقَ يَخْرُجُ مِنْ خِلَالِهِ ۖ فَإِذَا أَصَابَ بِهِ مَن يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ إِذَا هُمْ يَسْتَبْشِرُونَ

“Allah, Dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan keluar dari celah-celahnya, maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya, tiba-tiba mereka menjadi gembira.” [Quran Rum: 48]

Allah awali nikmat hujan ini dengan mengirim angin yang mengawinkan tumbuh-tumbuhan.

وَأَرْسَلْنَا الرِّيَاحَ لَوَاقِحَ فَأَنزَلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَسْقَيْنَاكُمُوهُ وَمَا أَنتُمْ لَهُ بِخَازِنِينَ

“Dan Kami telah meniupkan angin untuk mengawinkan (tumbuh-tumbuhan) dan Kami turunkan hujan dari langit, lalu Kami beri minum kamu dengan air itu, dan sekali-kali bukanlah kamu yang menyimpannya.” [Quran Al-Hijr: 22]

Kemudian Dia kirimkan angin yang membawa hujan untuk memberi minum semua makhluk. Setelah itu Dia perintahkan awan yang membawa hujan menurunkan air dengan kadar yang telah ditentukan. Ada bumi yang terkena hujan. Sedangkan bagian yang lain tak terbasahi. Ada kelompok masyarakat yang menikmati hujan dan yang lain tidak. Peristiwa ini memiliki hikmah yang besar.

Tata cara hujan turun pun terlihat keteraturan. Turun dengan tetesan-tetesan.

وَمَا نُنَزِّلُهُ إِلاَّ بِقَدَرٍ مَعْلُومٍ

“Dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran yang tertentu.” [Quran Al-Hijr: 21].

Tata cara turunnya hujan ini memberikan ibrah yang dalam. Allah tidak menurunkan air hujan dengan sekali tumpah saja dari langit. Tapi, hujan itu turun setitik demi setitik. Tetesan-tetesan yang terpisah. Sehingga kita tahu, hujan ini ada yang mengatur tata cara turunnya. Hujan itu diperintah. Hujan itu menjadi berkah tidak merusak. Dan hujan membawa air yang suci dan mensucikan. Allah Ta’ala berfirman,

وَأَنزَلْنَا مِنْ السَّمَاءِ مَاءً طَهُوراً

“Dan Kami turunkan dari langit air yang amat bersih.” [Quran Al-Furqan: 48].

Firman-Nya yang lain,

وَنَزَّلْنَا مِنْ السَّمَاءِ مَاءً مُبَارَك

“Dan Kami turunkan dari langit air yang berkah (banyak manfaatnya).” [Quran Qaf:9].

Allah Jalla wa ‘Ala menjadikan air yang suci dan mensucukan itu penuh keberkahan. Dia menjadikan air itu sebagai asupan untuk tanaman sehingga tanama bisa tumbuh dan berkembang. Dia menjadikan air itu penghilang dahaga. Dan ini adalah perwujudan dari kasih sayang Allah Ta’ala. Allah Ta’ala berfirman,

أَفَرَأَيْتُمْ الْمَاءَ الَّذِي تَشْرَبُونَ* أَأَنْتُمْ أَنزَلْتُمُوهُ مِنْ الْمُزْنِ أي: من السحاب أَمْ نَحْنُ الْمُنزِلُونَ* لَوْ نَشَاءُ جَعَلْنَاهُ أُجَاجاً فَلَوْلا تَشْكُرُونَ

“Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum. Kamukah yang menurunkannya atau Kamikah yang menurunkannya? Kalau Kami kehendaki, niscaya Kami jadikan dia asin, maka mengapakah kamu tidak bersyukur? [Quran Al-Waqi’ah: 68-69].

Jika Allah menginginkan, Dia mampu menjadikan air hujan itu asin dan kecut, tidak bisa diminum dan tak bermanfaat untuk tumbuhan. Akan tetapi Allah menjadikan air hujan itu memiliki sifat-sifat yang bermanfaat. Sifat-sifat yang baik. Yang dapat menumbuhkan tanaman. Bumi mampu menyimpannya sehingga memenuhi kebutuhan manusia. Air itu tersimpan di bumi menjadi pemenuhan kebutuhan manusia dan seluruh makhluk di masa yang akan datang.

Semua itu merupakan bentuk kasih sayang, kebijaksanaan, dan agungnya kedudukan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Hendaknya kita memikirkan yang demikian. Bagaimana Allah bisa menahan air itu dan menganugerahkannya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Kita renungkan juga bagaimana Dia menurukannya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Renungkanlah bagaimana proses terjadinya hujan itu sendiri. Bagaimana proses air itu naik dari bagian bumi yang menyimpan air. Kemudian Allah sebarkan ke belahan bumi yang lain, berupa daratan-daratan. Setelah itu sebagian air tertahan atas perintah-Nya.

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَالْفُلْكِ الَّتِي تَجْرِي فِي الْبَحْرِ بِمَا يَنفَعُ النَّاسَ وَمَا أَنزَلَ اللَّهُ مِنْ السَّمَاءِ مِنْ مَاءٍ فَأَحْيَا بِهِ الأَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَبَثَّ فِيهَا مِنْ كُلِّ دَابَّةٍ وَتَصْرِيفِ الرِّيَاحِ وَالسَّحَابِ الْمُسَخَّرِ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ لآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَعْقِلُونَ

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.” [Quran Al-Baqarah: 164].

Mari kita merenungkan yang demikian. Agar kita mengetahui betapa agungnya kuasa Allah Subhanahu wa Ta’ala. Betapa besarnya kasih sayang Allah terhadap makhluk-makhluk-Nya. Dan alangkah zhalimnya seseorang yang menisbatkan hujan ini kepada selain Allah. Mereka menisbatkan turunnya hujan karena ada bintang ini dan itu. Karena semata-mata kajian alam dan prakiraan cuaca. Malah ada yang mengaku bisa mengatur hujan turun dimana dan dimana. Dimana kita letakkan iman kita bahwa Allah itu Maha Pengatur alam semesta?

Kita nyatakan dengan hati, lisan, dan anggota badan kita bahwa Allah lah yang menurunkan hujan. Sehingga kita bersyukur hanya kepada-Nya. Kita pun yakin bahwa hanya Dia yang mampu menurunkan hujan itu. Hujan yang penuh keberkahan. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

أَفَبِهَذَا الْحَدِيثِ أَنْتُمْ مُدْهِنُونَ* وَتَجْعَلُونَ رِزْقَكُمْ أَنَّكُمْ تُكَذِّبُونَ

Maka apakah kamu menganggap remeh saja Al-Quran ini? kamu mengganti rezeki (yang Allah berikan) dengan mendustakan Allah.” [Quran Al-Waqi’ah: 81-82].

yaitu menyatakan hujan itu turun karena selain Allah Jalla wa ‘Ala.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat bersama para sahabatnya dalam shalat subuh. Di pagi itu masih tersisa basah bekas hujan semalam. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَصْبَحَ مِنْ عِبَادِى مُؤْمِنٌ بِى وَكَافِرٌ فَأَمَّا مَنْ قَالَ مُطِرْنَا بِفَضْلِ اللَّهِ وَرَحْمَتِهِ. فَذَلِكَ مُؤْمِنٌ بِى وَكَافِرٌ بِالْكَوْكَبِ وَأَمَّا مَنْ قَالَ مُطِرْنَا بِنَوْءِ كَذَا وَكَذَا. فَذَلِكَ كَافِرٌ بِى مُؤْمِنٌ بِالْكَوْكَبِ

“Pada pagi hari, di antara hamba-Ku ada yang beriman kepada-Ku dan ada yang kafir. Siapa yang mengatakan ‘Muthirna bi fadhlillahi wa rohmatih’ (Kita diberi hujan karena karunia dan rahmat Allah), maka dia beriman kepada-Ku dan kufur terhadap bintang-bintang. Sedangkan yang mengatakan ‘Muthirna binnau kadza wa kadza’ (Kami diberi hujan karena sebab bintang ini dan ini), maka dialah yang kufur kepada-Ku dan beriman pada bintang-bintang.” (HR. Bukhari 486, Muslim 240 dan yang lainnya).
Mari kita bertakwa kepada Allah. Bersyukur atas segala nikmat yang Dia berikan. Kita renungkan betapa agungnya kedudukan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

هُوَ الَّذِي يُرِيكُمْ آيَاتِهِ وَيُنَزِّلُ لَكُمْ مِنْ السَّمَاءِ رِزْقاً وَمَا يَتَذَكَّرُ إِلاَّ مَنْ يُنِيبُ

“Dialah yang memperlihatkan kepadamu tanda-tanda (kekuasaan)-Nya dan menurunkan untukmu rezeki dari langit. Dan tiadalah mendapat pelajaran kecuali orang-orang yang kembali (kepada Allah).” [Quran Ghafir:13].

وَمَا نُنَزِّلُهُ إِلاَّ بِقَدَرٍ مَعْلُومٍ

“Dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran yang tertentu.” [Quran Al-Hijr: 21]

وَهُوَ الَّذِي يُنَزِّلُ الْغَيْثَ مِنْ بَعْدِ مَا قَنَطُوا وَيَنشُرُ رَحْمَتَهُ وَهُوَ الْوَلِيُّ الْحَمِي

“Dan Dialah Yang menurunkan hujan sesudah mereka berputus asa dan menyebarkan rahmat-Nya. Dan Dialah Yang Maha Pelindung lagi Maha Terpuji.” [Quran Ash-Shura: 28].

Demikianlah salah satu nikmat Allah yang agung yang terkadang kita lupa untuk mensyukurinya, padahal syukur adalah penghubung dari nikmat yang satu ke nikmat yang berikutnya. Allah Taala berfirman :

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”.” [Quran Ibrahim: 7]).

Akhirnya kita memohon, semoga Allah memberikan taufik kepada kita untuk tetap istiqomah di atas jalan-Nya hingga ajal tiba. Semoga Artikel ini bermanfaat untuk Sahabat Rumah Kurma Sahara.
Silahkan berbelanja kurma di Rumah Kurma Sahara, Butuh perlengkapan haji? Ingat Toko Rumah Kurma Sahara!
Jalan Raya Semplak Atang Sandjaja No. 224
Bogor Barat – Kota Bogor
Customer Care : 0821-1141-8832 | 0878-7386-0559
Delivery : 0859-2512-6067
WA | PIN BB : 0878-7386-0559 | DA7A086

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *