Akibat Jika Terlalu Sering Marah

2016-05-20_7-19-41

Tahukah Anda jika terlalu sering marah maka akan ada beberapa penyakit yang hinggap di tubuh Anda? Penyakit apa sajakah itu? Berikut penjelasannya.

1. Sakit Kepala
Sakit kepala menjadi gangguan yang sering dialami orang setelah marah-marah. Hal ini disebabkan adanya perubahan fisiologis yang terjadi di dalam tubuh karena orang yang marah cenderung memberikan tekanan pada rahang yang membuat otot di wajah dan kepala tegang, sehingga memicu sakit kepala. Biasanya ada dua jenis sakit kepala yang dialami karena keseringan marah yakni tension headache dan migrain.

Sayangnya tidak ada cara khusus untuk mencegah sakit kepala setelah marah. Cara satu-satunya adalah tenang untuk tidak marah dengan meluap-luap dan belajar mengendalikan diri.

2. Insomnia

Siapa bilang meluapkan emosi kemarahan bisa tidur nyenyak. Kondisi ini justru sering membuat insomnia jika dilakukan terlalu sering dan dengan ekspresi yang berlebihan. Saat marah, hormon akan bergejolak di dalam tubuh yang membuat tubuh tidak bisa beristirahat. Akibatnya menyebabkan gangguan tidur sehingga tubuh menjadi sasaran empuk bagi banyak penyakit.

3. Rasa Gelisah
Secara psikologis marah dapat menumbuhkan perasaan gelisah karena ada hubungan yang buruk dengan sesuatu yang Anda marahi. Kegelisahan ini dalam jangka waktu panjang bisa menimbulkan depresi berat. Hal inilah yang kemudian memicu penyakit lainnya.

4. Tekanan Darah Tinggi
Mudah marah mengindikasikan bahwa Anda tengah mengalami tekanan darah tinggi. Penderita biasanya lebih cenderung mengalami penurunan kemampuan dalam mengenali rasa marah, takut, sedih, dan ekspresi wajah. Jika sedang marah-marah, ini menjadi pertanda bahwa kondisi tubuh Anda sedang tidak baik. Sehingga diharapkan bisa menenagkan diri agar tekanan darah kembali normal.

5. Serangan Jantung
Penelitian membuktikan bahwa luapan emosi berlebihan bisa membahayakan jiwa. Semakin besar kemarahan maka risiko tersebut semakin tinggi Ketika emosi tak terkendali, tubuh melepaskan respon kimia epinefrin dan norepinefrin. Kedua hormon tersebut dapat meningkatkan tekanan darah, denyut nadi, penyempitan pembuluh darah, membuat trombosit darah mengental. Kondisi ini yang meningkatkan risiko jantung.

semoga artikel ini bermanfaat untuk sahabat rumah kurma sahara

referensi : islampos

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *